Kisah seorang FBY dari keluarga FBH #4

<<<——— cerita sebelumnya

Melanjutkan cerita sebelumnya tentang Kisah seorang FBY dari keluarga FBH

Jika kemarin sudah ada 2 dari 3 motor dari keluarga yang ada di kampung, maka kali ini adalah motor yang ketiga yang akan saya bahas.

image

Ini adalah motor milik adik saya yang kedua bersama suaminya. Honda Beat karbu yang datang ke rumah pada bulan maret tahun 2012. Pada awalnya motor ini masih standart tanpa ada ubahan apa-apa, hingga kemarin waktu saya pulang kampung ternyata motor ini pun telah berubah….

image

Ukuran ban yang tadinya gambot, sekarang jadi cacingan. Dan body motorpun di copotin sama adik ipar saya. Nih orang emang gak ngerti medan jalanan dikampung atau emang ada yang salah dengan otaknya.
Jalanan di kampung saya itu masih banyak jalan berbatu dan cukup terjal. Kalo pake ban kecil seperti itu pastinya banyak kendala yang harus di hadapi, salah satunya adalah Ban Bocor. Gak bisa saya pungkiri bahwa saya dulu juga pernah memakai ban cacing seperti motor ini. Tapi seiring bertambahnya usia dan pengertian tentang safety akhirnya saya kembalikan ban si jupe sexeh ke ukuran standart, bahkan sekarang saya pakaikan ban ukuran 100/70-17 untuk ban belakanh si jupe sexeh.

image

Motor ini adalah motor yang sering dipakai di antara ketiga motor di rumah, sampai sekarang sudah menempuh jarak sekitar 15.312,3 KM. Sampai sekarang saya tidak pernah mengendarainya, karena saya lebih suka memakai vario 125 dan si HSX 125. Jadi saya tidak bisa mengulasnya lebih jauh lagi.

image

Mengenai ban ukuran kecil ini, saya ceritakan kisah pribadi saya saja. Pengalaman waktu memakai ban kecil memang akselerasi jupe lebih enteng bahkan (dulu) topspeed si jupe bisa mencapai 110 kpj on speedo. Selain ban dulu saya jupa pakai gear set yang lebih kecil dari standart pabrik. Tapi sekarang….. setelah si jupe kembali ke kondisi standart + ban 100/70 memang terasa lebih berat dan topspeednya cuma 90 lebih dikit on speedo, sedangkan via aplikasi android ULYSSE SPEEDOMETER  di dapatkan angka 88 kpj saja. Maklum, si jupe sexeh cuma bebek petelur bebek pekerja. Bukan mesin balap…!!!

image

Kelebihan memakai ban standart/lebih besar adalah lebih enak saat kita melewati jalan yang tidak mulus, serta nyaman saat di pakai berbelok miring-miring :mrgreen:
Lagipula sekarang anak saya sudah bertambah besar dan gemuk, jadi kalo pake ban cacing ya pastinya akan sering pentok. Lagipula kurang aman untuk pelk si jupe.

image

Mengenai Honda beat yang ada dirumah saya, sudah saya ingatkan untuk menggantinya ke ukuran standart lagi karena jalanan dikampung sangat tidak mendukung. Bolehlah kalo buat motor kontes, tapi kalo buat motor harian lebih baik memakai ban standart saja. Belum lagi kalo pas hujan, pasti akan terasa lebih licin dan kurang stabil. Kurang lebih seperti itu pengalaman saya waktu memakai ban cacing (dulu)

Bagaimana menurut anda…..???
Ban cacing…. YESS atau NO…???

Posted by Ferboes Richardson

63 respons untuk ‘Kisah seorang FBY dari keluarga FBH #4

      1. hahahaha… Iya Bro, becanda… Hehe… kalo cuma buat gaya oke lah, tapi kadang pas buru2 di kondisi darurat yg bahaya… Yg penting sering2 di ingat kan…
        adik saya juga gitu, tapi sekarang udah di ganti standar karena sering saya ledekin…

    1. Tadinya mau komen di bawah, gak jadi ah…
      Numpang ngakak disini ajah..
      Wuahahahaha… setuju nih sama bro Genbuz..
      Coba diancam begituh.. 😀

      1. Naudzubillah… Kidding gan..
        PEace ah.. 😀
        Jujur ane masih bimbang mau komen yes atau no..
        Awalnya ane No, tapi setelah dilihat2 koq kalau motor pake ban cacing jadinya gokil yah gan..
        Kalau cowok sih, jadi junkies gituh..
        Galau mode on nih.. 😦

  1. edukasi dari ex user worm tire………
    lbh bnyk bahaya nya ban cacing dripd ban standart
    yg jelas gak safety dan membahayakan diri sendiri serta pengguna jln yg lain

  2. “NO” untuk ban cacing… sama aja cari penyakit…(traffic accident)
    ban cacing sama aja ga pede sama larinya tuh motor..he..he..
    bilangin adenya bro.. “safety number one”

  3. DEK FERBOESON OJO DADI BOCAH DURHAKA KARO WONG TUEK. SAMPEYAN HRUS IKUTI ALIRAN BAPAKMU SING ELING.

  4. DEK FERBOESON OJO DADI BOCAH DURHAKA KARO WONG TUEK. SAMPEYAN HRUS IKUTI ALIRAN BAPAKMU SING ELING

  5. Sahabat sahabat karib epbeyek mana bus? Blum ucul po lg ngumpet. Sipeyek lg ML malam jumatan kah? Kalu siqwerty anakmamah lg ngumpet diblog Erlangga sales askes.

  6. Jgn ngomong ban cacing bus. Nnti ada temen fbymu trsinggung. mtrne pkek ban cacingan. Ngoahahahaha.

  7. waahhhh aku telat mengikuti kisah sinetron keluarga FBH nih,,tp dah tk baca kabeh kang…maklum siibuk krj,jarang komen,plg cm baca tok.

    nek aku y pnh dadi fbh,fby&fbk….seng durung cm fbs…hahahaha

      1. Ahahaha…untung aku wes ngandangke foging piston sek kang,,,biyen y dadi kontroversi kui,mlh diancam nek biayane kurang,kui ninja ne kon ngedol…
        Haissshhh…sory mori rasa strawbery,tk pertahankan smp kapanpun apapun yg terjadi. 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s