Design Minerva RX 150 sudah dipatenkan oleh pihak Minerva…!!!

image

Ferboes.com – Hallo masbro dan mbaksis, apa kabar semuanya…???

Pasca dirilis pada tanggal 20 mei 2014 lalu bersama yamaha  R25, Minerva RX 150 siap mengaspal di Indonesia [artikel disini]
Banyak anggapan bahwa design Minerva RX 150 sangat mirip dengan design Yamaha yzf R 125 yang dipasarkan di Eropa. Sepintas mungkin memang mirip, tapi kalo kita lihat detailnya maka akan terlihat beberapa perbedaannya.

image

1. Satu set ban berikut pelk dan rem.
2. Sayap bagian lekukan dalem, bedanya minerva pake lubang, R125 utuh.
3. Sayap bagian lekukan luar.
4. Cover bawah tanki/jok.
5. Foot step depan
6. Foot step belakang sama-sama pipo ledeng.
7. Swing arm.
8. Buntut

image

image

Sumber info: klik disini

Pihak minerva juga mengatakan bahwa design Minerva RX 150 sudah dipatenkan oleh pihaknya…

Selanjutnya menanggapi hal ini, petinggi Minerva memaparkan sebagaimana berikut ngutip dari detik oto!

image

“Desain, kerja sama kita secara desain tetap menggunakan teknologi Sachs dari Jerman yang merancang desain ini. Kalau ada beberapa kesamaan dengan kompetitor itu mengkin secara sepintas, tapi secara detail tidak sama. Kita bukan copy product. Kita kembangkan dari desain dan teknologi. Yang kita kembangkan yang terbaik,” kata Presiden Direktur PT Minerva Motor Indonesia (MMI) Kristianto Goenadi di sela-sela peluncuran RX-150 di hotel Holiday Inn di Kemayoran, Jakarta Utara, Selasa (20/5/2014).

Menurut Kristianto, jika dibandingkan dengan motor sport kompetitor, Minerva RX-150 satu ini memiliki ciri khas tersendiri yang tidak mungkin bisa disamakan dengan merek lain. Yang membedakan yaitu mulai dari lampu depan, frame, desain tangki. Desain Minerva RX-150 itu sendiri sudah dipantenkan MMI untuk menghindari kekisruhan dalam bisnis otomotif roda dua di Indonesia.“Head lights jauh berbeda, frame jauh berbeda, desain tangki BBM tidak sama. Kita memantenkan desain ini secara world wide,” beber Kristianto.

image

Secara tampilan motor ini memang memiliki daya tarik yang kuat, motor ganteng dan racy harga bersahabat. Semoga kedepannya Pihak Minerva bisa meningkatkan segi 3S nya diseluruh indonesia. Supaya calon pembeli tidak dihantui rasa ketakutan akan kelangkaan sparepart dan lain sebagainya. Memang butuh waktu untuk itu semua. Saya rasa pihak Minerva juga menyadari akan hal itu.

Sebagai informasi tambahan, konsumsi BBM Minerva RX150: 38 km/liter sumber info: Minerva-ID
Buat saya irit lah itu, jupe sexeh aja cuman 28-32 km/liter kok Berasa pelihara NiNja…!!!

Bagaimana menurut anda…..????

Sekian sekilas info, semoga berguna.

Lapak Ferboes disini

Written by: Ferboes Richardson

92 respons untuk ‘Design Minerva RX 150 sudah dipatenkan oleh pihak Minerva…!!!

  1. iya nih,,
    motor paten,,, (kayak bahasa orang medan,,,)

    patenntengan,, 😆

    wong nggenah terang2an nyontek desain R125,,
    iki jenenge maling teriak maling,,,, 😆

      1. jiah,,,,

        memberikan desain ganteng,, ane sih terima,,

        tapi yo,, mbok ojo nyontek lah,,,,
        kalo kita menghargai yang kayak gini,,, sama aja kita menghargai plagiat,,,, aka pembajakan,,,,

        betul apa betul,,,, 😆

      2. beda om,,,

        jangan samain ama modipikator,,,

        kalo modipikator memang itu keahliannya,, dan itu atas dasar permintaan konsumen,, itu motor mau di jadikan bentuk kayak apa,,,,

        nah,,, ini pabrikan,,,, dan alangkah tidak bijaknya jika kita secara tidak langsung mendukung aksi plagiat,,,,,

        contoh nih,, : jika di suatu sekolah,, ada dua orang anak,, yang satu pintar,,yang satu pekok,,, trus pas ujian,, si pekok mencontek yang pintar,, dan lulus dengan hasil yang bagus,,, apa om terima yang seperti itu,,,,????

        *sekali2 mau diskusi ama om eka,,, eh,,, om perboes,,,, 😆

      3. sebenarnya maksud saya bukan mendukung, hanya menghargai usaha minerva atas produk yg dibuatnya. sebenarnya kita sebagai konsumen gak seharusnya men judge mereke (minerva) secara yg punya design r125 (yamaha) aja gak ribut. misal kan yamaha gak terima produk mereka dijiplak lebih dari 70% pasti akan ada tuntutan dari yamaha ke pihak minerva. imho
        *mari berdiskusi 🙂

      4. yup,, itu dia pointnya,,,,

        memang tidak mendukung secara langsung,,,,
        tapi tetep aja memberikan apresiasi terhadap produk klonengan,, artinya,, sama aja mendukung secara tidak langsung seperti komen ane di atas,,, 😆
        mikeer,,, (cak lontong mode on,,, :mrgreen: )

        kenapa pihak yakampret kagak mempermasalahkannya,, karena yang mencontek bukan produk dari merek kompetiornya (kayak honpret,,, ) dan lagian,, mungkin mereka juga tau,,, tuh produk paling kagak laku2 amat di pasaran,, ama si bison mungkin juga lebih laku si bison,,

        tapi,, perkiraan ane,, jika nih produk klonengan bisa meroket penjualannya dan bisa mematahkan penjualan mongtor semprot yakampret,, ane yakin,, yakampret tidak akan tinggal diem,, mesti akan melakukan gugatan tindakan kayak aple ke samsung,,,

        kalo nih produk kagak boming ,, dan penjualannya nyungsep,, ya paling pabrikan yang di klonengan diem anteng2 aja,, kayak honpret,, yang di kloneng cbr peseknya ama si minepa ini juga,,,

      5. Hmmm…. time will tell laaaa…. :mrgreen:
        Paling tidak kita juga gak usah membesar-besarkannya. Suka ya dibeli, gak suka ya biarin aja. Kita kan konsumen bukan kritikus. Gak tau kalo om peyek yang mana 😉

      6. wkwkw,,

        kayak juragan rondo,, 😆
        tapi perlu di ingat om,,, kita sebagai konsumen juga harus kritis,, jangan mau juman engeh,, enggeh wae,,, 😆

        kalo cuman kayak begitu,, kapan majunya dunia otong motip indonesa,,,???

        nah,, kembali ke pernyataan om perboes,, ane kutip ya,, “kita kan konsumen,, bukan krtikus…”

        ini salah besar,,, kalo mamang kita konsumen dan bukan kritukus,,, ngapain kita membahas masalah desain,, masalah teknis suatu produk otong motip di mari,, ???
        coba deh,,, si om buka2 artikel lama om sendiri tentang otong motip,,, 😆

        minimal dengan cara begini,, pihak pabrikan juga sadar,,, bahwa memang mereka memplagiat produk lain,, walopun mereka menyatakan nggak menjiplak,, tapi mayoritas konsumen menyatakan itu jiplakan dari yakampret,,,

        kalo om kagak percaya,,, coba aja buat poliing,,,, nih minerpa rx150 contekan dari r125 apa kagak,, trus jangan lupa,, kasih gambarnya berdua,,, 😆
        ane sih pengen,, tapi ane kagak bisa,,, 😆

      7. mengenai hal itu, memang saya jug akui bahwa designnya mirip r125 makanya saya sebut sebagai “r125 wannabe” gak usah dipolling om, hasilnya dah ketahuan. pasti 100% jawabannya adalah mirip r125.
        tapi diluar dari hal tersebut, paling gak minerva sudah berusaha memberiikan option ekonomis buat bikers yg dananya cekak tapi pengen punya motor keren dan ganteng. meskipun itu plagiat/njiplak.
        mungkin yang om peyek permasalahkan tentang “dipatenkannya design” itu ya?

      8. gitu dong,,,,
        akhirnya setuju juga ama opini ane,, 🙂
        secara tidak disadari,, om perboes juga kritikus lho,,,, :mrgreen:
        cie,, cie,,, cie,,,, :mrgreen:

        kalo masalah paten patenan,, itu terserah pabrikan lah,,,
        ane hanya menanggapi masalah desainnya,, yang ane anggap itu plagiat dari yakampret,,, 😆

        dan seperti ane jelaskan di komen ane di atas beserta contohnya,,, intinya palgiat itu kagak baek,,,

      9. setiap orang mesti punya sendapat sendir2,,,,

        ane tetep bersendal,, eh,, bersendapat,, nih produk menjiplak/plagiat R125,,,, 😆

        mungkin agak prontal,, tapi memang itu kenyataan,,,

        tapi intinya,, om perboes sudah sadar kan,,,,
        bahwa kita memang kritikus,, bukan hanya konsumen,,, ??
        😆

        *menunggu kata “iya atau pembenaran,, atau apalah,, ” untuk pertanyaan ane,,, 😆

      10. Untuk design njiplak saya akuin iya. Sudah dari kemarin2 saya bilang bahkan pertama kali melihatnya juga saya dah bilang nih produk r125 wannabe. Cuman saya gak mau panjang lebar membahasnya. Tetap saya hargai produk mereka. Apakah dengan statement saya “menghargai” ini om peyek anggap saya mendukung?

      11. sebelum saja menjawab pertanyaan om perboes,,,
        jawab dulu pertanyaan ane ,,, 😆

        nih ane ulang lagi,,,,

        apakah kita hanya sebagai konsumen biasa bukan sebagai kritikus,,,??

        atau kita sebagai konsumen biasa dan sebagai kritikus,,, ??

        *sambil siul ,, siul,,, melihat komen om perboes yang bilang kita hanya konsumen biasa dan bukan kritikus,,, 😆

      12. oke…. setelah diskusi panjang lebar seperti
        ini bisa dikatakan kita ini termasuk konsumen biasa “sekaligus” seorang kritikus. kalo gak, dah dari tadi saya diam aja. 😀
        gimana kalo om peyek yang bikin tread kritikan kepada pihak minerva? saya sih bukannya “enggeh-enggeh aja” om, cuma menyampaikan berita yang saya lihat dan saya baca karena secara langsung atau gak langsung warung saya juga termasuk portal berita. mengenai diakusi kita diatas, saya anggap itu sebagai opini.

  2. ya emang ga mirip,,
    tapi di mirip2in,,
    ga malu lagi bilang desain nya beda,,
    orang 90% mirip gt,, zzz..
    kalo beda tuh liat cbr ma ninja ma yzf,, baru laen.. -_-
    walopun ada yg bilang mata nya r25 mirip cbr 600..
    tapi itu cm mata doang,,
    itu aja dah heboh blg r25 jiplak,,
    ini 80-90% sama,, masi bilang ga jiplak,, gmn cara pikir nya?

    1. Njiplak sih iya, emang mirip kok. Untuk membedakannya maka minerva mengganti beberapa detailnya. Kita hargai usaha mereka untuk memberikan motor kereb dan ganteng dengan harga yg bersahabat 🙂

    2. tapi tetep harus ada batasan,,
      jgn sampe mirip sampe 90% bilang nya desain sendiri,,
      sampe dibikin paten,,
      jadi inget cbr 150 karbu dicontek,, r125 dicontek,,
      keterlaluan c menurut saya,,
      yg megelli contek desain nya ducati,, hadeh,,
      menurut saya c kalo mo dihargai,,
      ya hargai dulu usaha orang laen,, jgn asal jiplak,,
      kalo cm jiplak lampu terus di modif gpp,,
      contoh nya ya r25 ma cbr 600,,
      itu menurut saya c beda,, tapi masi ada yg sama2in,,
      lah ini knalpot sama,, arm sama,, fairing beda dikit,, hadeh..

      1. mungkin minerva tahu kalo design ini (r125) sangat diminati oleh bikers tanah air. sebenarnya buat konsumen sih bagus ya, nunggu YIMM keluarin nih motor kan kaianya susah, harganya juga pasti mahal. sebagai konsumen
        , saya sih oke oke aja. apalagi kalo harganya dibawah 20jutaan 😀 😀

      2. lebih ke plagiat tapi ga mo ngaku c,,
        kan ditulis diberitanya gt tuh,,
        dia bilang beda kok disini disini,,
        tapi kan dikit banget,, 90% sama,,
        jiplak ga mo ngaku,, zzz
        detail beda dikit,, overall = sama!

      3. ada baik nya minerva bener2 desain sendiri,,
        dengan tidak sama sekali contek produk laen,,
        baru mengakui ini desain saya sendiri,,
        tapi kalo 90% mirip,, jgn ngaku2 desain sendiri,,
        klo 90% mirip terus dia bilang ya kami mencontoh dr pabrikan sebelah,, it’s ok..

      4. ya balik lagi ky kata c mas,,
        kalo ga laku2 amad mungkin diem2 aja,,
        tapi kalo nti laku banget ganggu penjualan r15,,
        bisa aja jadi masalah,,

  3. hahaha..dari berbagai reply ke komentator2 di atas..ternyata mas Ferboes tdk terpancing..tetep calm muantab…kalo dulu di awal2 indobikermagsnya mbah dukun, si mbah sempet ke pancing emosi sama para komentator….good job mas bro

  4. Yaap saya setuju dgn opini om peyek, jgn pernah menghargai klonengan.

    ingat karya bro” motoblast” yg di kloneng, pasti teriak lha yg punya karya , walaupun tdk plek 100 %,,

    1. betul bro, kasus motoblast kan owner sendiru yg triak. kalo ini ownernya (yamaha) kan masih diem. istilahnya kalo yg punya design aja diem, masa kita yg harus men-judge? imho 🙂

      1. diskusi di mari ah,, :mrgreen:

        itu lah pungsinya kritikus om perboes,,, 😆

        wkwkwkk,,, 😆

        jangan cuman nggeh,, enggeh wae,,, 😆

      2. saya tahu om, kritikus itu juga bagus adanya. bisa aja sih saya bikin tread khusus kritik pedas buat minerva, tetap aja nanti akan ada yg kontra. wajar, namanya juga manusia. tapi jika pada hal ini saya “menghargai” jerih payah mereka dalam memberikan produk yang keren dengan harga bersahabat (meskipun njiplak) apakah salah…??? 🙂

      1. mengenai mika yg menguning, saya sudah ngobrol panjang lebar sama user mimin, kata dia produk yg sekarang diatas 2011 sudah lebih bagus (katanya) beda sama yg keluaran 2008/2009 atau gen awal. gak tahu juga sih, soalnya saya sendiri gak punya sih :mrgreen:

  5. dari awal kemunculannya nih ATPM aja ane udah gak suka. kayaknya ATPM yg satu ini cuma niat jualan doang. kalo nih ATPM gak dikritik bahkan didukung gak menutup kemungkinan produk berikutnya bakal plagiat lagi. kasian rider old cbr dan r125, disangka naik mocin…..

      1. Nah betul. Tapi kalo diliat org sama, apalagi cewek yg gak ngerti otomotip. Oh yah jadi ngambil r15 black ndak?

  6. kalo menurut ane sih sama persis garis desainnya, yg beda cuma detail2 kecil. sama kayak avanza-xenia, desain persis tp detailnya beda. tp kasusnya beda, kalo avanza-xenia emg ada kerjasama antar merk, kalo minerva ini entah. paling ya njiplak kayak cbr wannabe dulu

      1. opini ane knp yamaha diam aja:
        1. pasaran minerva dirasa g akan mengganggu yamaha,
        2. yzf-r125 ga dijual di Indonesia, kalo dijual disini pasti yamaha akan melayangkan somasi

      2. Bener gan. Mungkin nanti seperti yang dibilang om peyek diatas. Jika seandainya produk ini bisa mematahkan penjualan ymh mungkin pihak yamaha baru akan mengambil tindakan 🙂

  7. jadi mas ferboes minang mana nih. RX150 keren ala eropa mesin oke. spare part ajah. atau R15 ala india. hehe

  8. Goro goro minerfa ferbus lan feyek getok getokan pating cocot lambene gedabrus thok. ngoahahaa

  9. Sy cmn tertarik komentar bro dave yang bilang bahwa megelli jiplak ducati,,,coba ducati type apa broo…jika memang jiplak pst pihak ducati udh koar-koar krn megelli udh terdistribusi world wide,jd bukan motor abal” bos…:p

  10. Cuk Deh orang Indo itu.. Low2 pda tau?? Klo di jepang itu appapun hasil karya semisal desain2 motr, setiap 5 taon hrus sudah dipasarkan ato dihibahkan k public…jadi loe klo mau menyamakan y silahkan asal tdk 100%. Jgn blang gwe sotoy, bebal atopun gila, gw udah pernah tinggal d jepang, gw tnya ini kasus pas dlu bnyak klonengan cbr wnabe.. Asal kalian2 tau d luar sna bkn cm minerva ygpke ni design tp Genata n visitor phoenix jg mmakainya.. Klo omdo, mencaci, mencibir, sotoy, komen mnjatuhkan krna kefanatikan tp gk dibayar alias kurang kerjaaan aj smua bisa.. Gw ninja owner tp gwe seneng klo di indo semakin bnyak motorsport, bukan mlh menjelek2an… Thx

  11. Broo dave megelli emg dari sononya kaya’ gitu jd bukan bikinan minerva sendiri..coba googling dulu,cari data baru koar” ..megelli udh ada dibanyak negara,kebetulan di indo dia nebeng minerva..semua motor ada kelebihan n kekurangan,aku pake megelli RE dan S dan juga pake CBR 400,teteup aja semua ada kekurangannya……#jd penasaran ama motornya broo dave..

  12. bentuk jok belakang juga beda, satu lagi RX dilengkapi behel pegangan, sedangan R125 cuma ‘sabuk’ yang membalut jok belakang khas motor sport jaman sekarang (menekan ongkos), he3 andaikan enam speed seperti sport 150cc kebanyakan bakalan lebih keren tuh.

    sayang MMI malah menghilang, di dilernya sekarang kebanyakan jualan moge (motor gerobak) merk asing.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s