Jakarta Fair: pertemuan dengan si “R” akhirnya Terwujud…!!!

image

Ferboes.com – Hallo masbro dan mbaksis, apa kabar semuanya…???

Entah mau dibilang Lebay atau apapun terserah, karena memang baru kali ini bisa berjumpa dengan si “R” dalam jarak yang sangat dekat bahkan hingga dapat menyentuhnya. Pesta rakyat di Kemayoran yang disebut dengan Jakarta Fair menjadi tempat pertemuan pertama saya dengan si R ini.
Siapa sih si “R” ini…???
Si R adalah panggilan saya untuk motor saya Yamaha R15 yang biasa disebut oleh orang media sebagai reog atau barongsai Baby R6. Meskipun sudah lama dilaunching, dan sudah banyak berkeliaran dijalanan, bahkan tetangga saya sem
diri sudah ada yang punya, tapi Baru kali ini bisa menyentuhnya :mrgreen:

image

Kesan Pertama:
Sama seperti sebelum-sebelumnya melihat secara sepintas motor ini terlihat keren dan menggoda. Dari ujung headlamp hingga pucuk stoplamp semua terlihat menggoda Walaupun Headlamp terlihat sedikit kebesaran tapi bagi FBY saya pribadi It’s Okay, No Problem (padahal gak beli )
Dimensinya terasa pas untuk ukuran tinggi badan 163 cm dan berat badan 54 kg seperti saya. Hmmm….. makin terasa gregetnya dah…!!!

Kelebihan:
Dari yang saya amati semalam, ada beberapa kelebihan yang (menurut saya) menjadi daya tarik bagi si R ini.

image

• Design Agresif dan Racy look.
Meskipun memang design itu selera berbeda-beda dari orang satu ke orang yang lain, makanya diatas saya tulis Menurut saya. Design tajam dan menyudut memberikan kesan racy yang kuat pada si R. Double headlamp, buritan meruncing dengan stoplamp LED terasa spesial untuk motor yang terbilang sudah Lawas di India ini.

image

• Swing Arm Banana.
Dikelas 150 cc 4 tak yang saat ini dijual oleh ATPM di Indonesia, bisa dibilang si R adalah satu-satunya yang mengaplikasikan swing arm aluminium model banana. CMIIW
Bahkan Yamaha R25 saja masih memakai model Tahu Sumedang kotak seperti motor-motor lain dikelasnya. Tampilan menjadi lebih kekar dan Moge Look.

Kekurangan:
Ada kelebihan, pasti ada kekurangannya juga. Nah, diantaranya adalah sebagai berikut (masih menurut saya lho):

image

• Riding Style.
Menurut saya, riding stylenya masih kurang racy dikiiittt…. saya berharap si R ini sudah mengaplikasikan Stang Under yoke layaknya ninja 250 mono. Sehingga saat menunggang si R serasa berada dibalik kemudi Motor Supersport beneran meskipun cuma melaju diangka 40-50 km/h :mrgreen:

image

• Tangki kurang montok:
Untuk ukuran tangki si R ini saya rasa masih terbilang cukup mungil. Meskipun mungkin tidak mengganggu performa. Tapi untuk penampilannya jadi ada kesan kurang pas pada bagian ini (tangki) saya rasa bakalan laku tuh yang jualan kondom tangki R15 :mrgreen:

image

Tangki Yzf R1 bertanda tangan Valentino Rossi.

Kira-kira segitu dulu deh Impresi Pertemuan saya dengan si R kali ini. Nanti kalo ada kesempatan lain saya lanjutkan Unek-unek tentang kelebihan dan kekurangan si R kepada anda.

image

Jangan digalakkin ya…!!!

:mrgreen:

Sekian sekilas info, semoga berguna.

Written by Ferboes Richardson
Contact me:
E-mail: ferboesrichardson@gmail.com
Twitter: @ferboesR

89 respons untuk ‘Jakarta Fair: pertemuan dengan si “R” akhirnya Terwujud…!!!

      1. Hahaha imho loh yah menurut ane fairing nya yg kegedean 😀 coba deh bandingin ma cbr250 hehe tapi buntut ma kaki2 ajib lah. Moga yg v3 lebih keren dgn sentuhan ala yimm 😀

    1. La saya ke prj liat stand yamaha,honda,nyonya diem aja pas masuk kawasaki bru nunjuk zx6r nih bru keren katanya ambil yuk,la dikira seharga ninin fi 😀

      1. terus kalo soal stang di bawah yoke,,
        pertama2 c enak bawa nya keren racy,,
        tapi nanti tunggu beberapa hari atw minggu atw bulan kemudian,,
        apalagi sering pegi2 pake motor racy gt pas macet,,
        siap2 aja d pegel2,, hehe..

  1. klo buat yg tinggi 163 ya blm begitu racy riding style R15, tapi klo bagi saya yg tinggi 170 riding syle R15 udah cukup racy krn juga pengaruh footstep motor fairing yg agak ke belakang tidak pengaruhi stang. memang utk perjalanan jauh dengan kemacetan ala jakarta, R15 bikin punggung pegal2(ini sih kayaknya gara2 beban tas di punggung jg) tapi bisa jadi kondisinya berbeda jika turing jarak jauh antar daerah yg gak ada macetnya.

      1. wah, grogolnya dmn nih. kebetulan saya kerja di tomang. traktiran bukber jadi nih? hahaha…

  2. waaaah……aya goband alias gondrong boyband
    hehehehehehehehe……. 😆
    udh lobby nyonyah aja masbro tapi jgn yg nie ngelobby nya buat nyicil rumah aja masa punya motor bagus nitipnya di tetangga :mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s