Kisah Topi Hitam dan Topi Putih…

image

Ferboes.com – Hallo masbro dan mbaksis, apa kabar semuanya…???

Sudah cukup lama juga saya tidak menuliskan tentang “kisah inspiratif” kepada anda semua. Nah, kali ini ada sebuah cerita inspiratif yang datang dari salah satu teman saya yang tergabung dalam keluarga JatengMotoBlog yaitu Mas Huda. Kisah inspiratif ini berjudul “Kisah Topi Hitam dan Topi Putih”
Langsung saja kita simak kisahnya berikut ini….

Hmmm….
Ceritanya ada seorang anak cowok tunggal yang ditinggal mati ibunya pas ngelahirin dia. Sejak itu ayahnya menjadi amat sangat workaholic sekali dan nggak menikah lagi. Anak ini tumbuh tapi baik hati dan lemah lembut walaupun cuma diurus oleh pengasuh.

Saat TK, sementara anak-anak lain udah punya sepeda dia masih jalan kaki. Pengasuhnya memberitahukan ini ke ayahnya, “Tuan, nggak kasian sama den Bagus? Masa sepeda aja nggak punya… apa tuan juga nggak malu?”

Ayahnya sebagai orang yang kaya raya, memiliki sekian banyak perusahaan, maka dipanggil-lah si anak dan ditawari, mau sepeda yang seperti apa dan merek apa.. dan si anak cuma bilang…

“Aku nggak mau sepeda Yah, aku dibeliin topi hitam dan topi putih saja..”

” Lho kok begitu?” Ayahnya bingung. “Kenapa topi hitam dan putih?”
“Nggak apa apa sih Yah. Kalo Ayah punya uang yaa..beliin itu aja.”

Mengingat mereka nggak pernah ngobrol, dan si anak juga masih TK,
Ayahnya berpikir yang normal2 aja atas permintaan si anak dibeliin topi
Hitam dan topi putih, jadi nerima2 aja.
Nggak berminat melanjutkan pembicaraan, maka tetep-lah si anak dibeliin sepeda generasi terbaru saat itu, yang paling canggih, plus topi item dan topi putih.

Kemudian si anak masuk SD. Saat itu musim sepatu roda. Sekian lama sang pengasuh memperhatikan, kenapa ini anak nggak minta-minta dibeliin sepatu roda sama Ayahnya.

Sore-sore cuma duduk aja. Sepedanya juga ditaruh di gudang. Lagi nggak
musim, katanya. Pengasuhnya melaporkan pandangan matanya ke tuannya hingga si anak dipanggil lagi.

“Nak, kamu mau dibeliin sepatu roda kayak teman-teman kamu? Kok nggak
bilang-bilang Ayah. Nggak masalah kalau cuma beli sepatu roda aja…”.
Si anak kemudian menjawab

“nggak Yah, topi hitam dan topi putih saya sudah rusak..dibeliin lagi aja..nggak usah beli sepatu roda.”

Lagian lebih murah topi kan Yah?”
Si papi geram karena anaknya meremehkan orang tuanya sendiri, atau sok merendah?

So… tetep si ayah beliin sepatu roda, plus topi hitam dan topi putih. Selang beberapa taun, si anak masuk SMP. Cerita sama terulang. Sekarang teman-temannya musim roller blade. Trend baru. Sementara sore hari, dia masih setia sama sepatu rodanya. Pas Ayahnya pulang dari luar negri dan melihat hanya anaknya yang pake sepatu roda,

si ayah malu banget. Gila, rumah gedong, perusahaan banyak, keluar negeri terus… eh anaknya ketinggalan jaman.

Besoknya, di kamar anaknya udah ada sepasang roller blade baru dengan note: “Biar kamu nggak malu”.

Malemnya di ruang kerjanya ada note balesan: “Yah, kok nggak beliin topi hitam dan topi putih? Aku lebih suka itu.”
Weleh, si ayah pas liat note itu dongkol dan tambah bingung. Apa sih istimewanya topi hitam dan topi putih? Emang bisa bikin die beken atau nge-trend?

Besoknya dan besoknya lagi si ayah berkali2 nemuin note itu…hingga dia
nggak tahan dan membelikan anaknya topi hitam dan topi putih untuk kesekian kalinya. Dan benar, setelah dapet si anak nggak ninggalin note-note buat ayahnya lagi.

Ketika SMA, yang jaraknya lumayan jauh, si anak masih ber-bis ria, sedangkan temen2nya sudah ada yang bawa motor dan mobil ke sekolahan.

Suatu hari Ayahnya ada di rumah, si anak pulang dianterin temennya yang ditebengin. sang Ayah malu banget.. Masa cuma untuk anak satu nggak bisa beliin mobil? Maka ditawarin anaknya untuk membeli mobil. Si anak nolak dengan alasan mobil kurang praktis, lagian pengen topi hitam dan topi putih aja.

Si ayah nggak terima penolakan. Karna anaknya udah gede, akhirnya mereka berunding. Hingga tercetus keputusan si anak dibeliin motor plus topi hitam dan topi putih tentunya. Dan si Ayah kesel … sudah beberapa tahun dia beberapa kali minta dibeliin dua macem topi itu tanpa tau kenapa.
Tapi si anak sedikitpun tidak ada keinginan dan kemauan untuk memberi tahu alasannya.

Hingga tibalah masa kuliah. Karna seneng dan bangga masuk PTN, si anak dihadiahkan sebuah mobil. Namun sampe beberapa bulan si anak masih naek motornya aja.

Kuliah, pacaran, naek motor aja. Pacarnya juga bingung, kan dia punya mobil?
Jika ditanya pacarnya, selalu dijawab, abis ayah nggak beliin topi hitam topi putih. Nggak ngerti anak sendiri sih!

So… pas makan malem bersama, si pacar bilang sama si Ayah, kenapa si om nggak beliin topi hitam dan topi putih.
Si Ayah sebenernya sensitif sama para topi itu… huh…sampe pacar anak sendiri nyuruh-nyuruh, akhirnya dia tanya balik sipacar kenapa bertanya seperti itu.

Si pacar bilang kalo mobilnya nggak akan dipake selama nggak dikasih topi itu juga.

Si Ayah bingung, di kamar anaknya udah segitu banyak topi hitam dan topi putih. Buat apa sih, pikirnya. Tapi demi gengsi maka besoknya topi hitam dan topi putih tersedia buat anaknya.

Suatu hari anaknya ke Puncak bawa mobil, sama pacarnya. Namanya anak muda, pas lagi di jalan, si pacar mencium dia dan dia jadi gerogi dan mengalami kecelakaan!! !
Segera setelah di bawa ke rumah sakit, si Ayah ditelpon oleh pihak rumah sakit.
kecelakaannya parah. Mereka berdua tidak menggunakan seatbelt, sang cewek mati seketika dan anaknya sudah sekarat.

Si ayah datang dan bertanya ke dokter yang menangani anaknya

“gimana dok, anak saya?”
Dokter (dengan empati penuh duka cita) menjawab pertanyaan si Ayah.

“Maaf pak, kami tidak dapat berbuat banyak.. sepertinya memang sudah waktunya… sebaiknya bapak manfaatkan waktu yang ada…”
Perlahan si Ayah masuk menjumpai anaknya.

“Ayah, maafin saya..nggak hati-hati bawa mobilnya..” si anak juga nangis karna pacarnya nggak tertolong.

Si Ayah nenangin dia… dan terjadilah keakraban mereka untuk beberapa saat. Hingga si Ayah beranggapan ini saat terakhir.

Dia ingat dan penasaran tentang kenapa si anak selama ini selalu minta topi hitam dan topi putih.
“Nak, maafin ayah yang selama ini yang selalu sibuk..kamu jadi kesepian…maafin ayah, nak. tidak sempat menjadi orang tua yang
baik.”
Anaknya menjawab,”nggak apa-apa Yah, saya ngerti kok…”

“Cuma sempet kesal aja kalo papi punya uang lebih malah beliin yang macam-macam…. saya Cuma minta topi hitam dan topi putih aja kan ?”

Si Ayah merasa inilah saat yang tepat untuk bertanya kenapa anaknya selalu meminta topi hitam dan topi putih tersebut.

“KENAPA SIH KAMU SELALU MINTA TOPI HITAM DAN TOPI PUTIH… ADA APA DENGAN TOPI-TOPI ITU?”

Si anak menjawab dengan terpatah-patah dan dengan susah payah mencoba menjawab

“sebab…. saya……”
**heepht**

Kepalanya rebah dan nafasnya hilang. Si anak sudah meninggal sebelum memberi tahu alasan kenapa dia selalu menginginkan topi hitam dan topi putih.

***************

Ingin tahu kenapa si anak selalu menginginkan topi hitam dan topi putih…????

Nah, si Ayah aja yang sudah hidup bareng anaknya aja gak tahu…apalagi saya yang cuma menceritakan ulang? :mrgreen:

GIMANA?!! Kesel ga???? :mrgreen:

Cemberutin saja yang pertama kali cerita, tapi maafin yang “forward”-in karena saya juga korban, nih!!!!

Nggak enak lho jadi korban sendirian… :mrgreen:

Piss ah….
Salam senyum :mrgreen:

image

Sekian sekilas info, Semoga berguna.

Written by Ferboes

Contact me at:
Email: Ferboesrichardson@gmail.com
Twitter: @ferboesR
Facebook: Ferboes Richardson
Instagram: Ferboes_Richardson
Whatsapp: +628568847750

38 respons untuk ‘Kisah Topi Hitam dan Topi Putih…

  1. uda sering baca,,
    uda sering ceritain malah ke orang2 haha,,
    tapi kalo saya ceritanya bukan topi,,
    saya dapet cerita nya bola item ma bola putih,, :p
    btw kalo saya jadi c anak mungkin saya minta nya laen,,
    cbr fireblade putih sama item,,
    atw m1 putih ma m1 item,, wkwk..

  2. Lu bikin cerita,,,tapi lu kaga tau kelanjutan nya😤😤😤,,,yang ada pembacanya pada jadi korban…yang nulud nya juga ternyata korban juga…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s