Operasi Ban Cacing…!!!

image

Ferboes.com – Hallo masbro dan mbaksis, apa kabar semuanya…???

Ngomongin tentang ‘ban cacing’ pasti ada aja pro dan kontranya. Saya sendiri juga pernah kena ‘virus cacingan’ dalam memodifikasi motor. Lama kelamaan sadar sendiri kok kalo memakai ban kecil itu memang tidak nyaman dan kurang aman. Walaupun memakai ban gambot juga belum tentu 100% aman. Semua tergantung  bagaimana cara rider membawa kendaraannya di jalanan.

Beberapa waktu lalu pas nongkrong di bengkel temen saya, kebetulan ada seekor sebuah motor Yamaha Jupiter MX yang lagi Operasi Ban Cacing. Iseng-iseng saya nanya, kenapa diganti pake ban kecil bro…???
Biar tarikannya makin enteng bang…!!! Jawab sang pemilik motor. Oohh….. gitu ya…!!! Lanjut saya.
Setelah itu saya lihatin aja sambil ambil beberapa foto motor yang sedang ‘dioperasi’ tersebut.

image

image

image

image

Ban Kecil, Motor Semakin Kencang…???
Banyak yang beranggapan bahwa pemakaian ban kecil atau nama bekennya ‘ban cacing’ dipercaya bisa menambah kecepatan dalam berakselerasi bahkan topspeed.Benarkah demikian…???
Dulu saya juga beranggapan sama seperti jawaban pemilik jupiter MX diatas, biar lebih enteng tarikannya. Memang sih tarikan lebih enteng, dan jadi makin responsif, namun banyak juga gak enaknya brosis….
Mari kita simpulkan antara kelebihan dan kekurangan pemakaian ban cacing versi Ferboes.com.

image

KELEBIHAN
Untuk modifikasi tampilan memang ban cacing terlihat keren (bagi sebagian orang) apalagi kalo motornya di airbrush. Seperti motor drag gitu laaa….. jadi kesannya seperti joki motor drag nih :mrgreen:
Selain tampilan, ya seperti yang ditulis diatas tadi, tarikan motor jadi lebih enteng, karena bobot roda berkurang 😀
Untuk jalanan lurus dan mulus, emang ajib banget dah… itu lah kelebihannya ban cacing :mrgreen:

image

KEKURANGAN
Sebenarnya dibalik kelebihan diatas, ada banyak kekurangan yang lebih banyak lagi.
Pemakaian ban cacing membuat perjalanan tidak nyaman disaat jalanan basah karema air hujan.
Selain itu pelk juga rawan peyang dan penyok jika kepentok lubang dijalanan. Kurang safety dan kurang nyaman saat dikendarai sendiri maupun berboncengan, terlebih lagi jika bersama keluarga(istri dan anak). Gak enak buat cornering brosis, apalagi kalo brosis termasuk rider yang suka mereng-mereng kalo lihat tikungan mulus :mrgreen:
Selain itu pemakaian ban cacing juga membuat ban sering bocor, belum lagi banyak ranjau paku dijalanan. Wah… repot deh…!!!

image

Bagaimanapun juga, Standart Pabrikan itu memang lebih nyaman dan aman. Selain itu taati juga peraturan yang berlaku dan saling menjaga sikap kepada sesama pemakai jalan umum.
Oh ya…. apa ada yang mau menambahkan…???

Sekian sekilas info, semoga berguna.

Written by Ferboes Richardson
Contact me:
Email: ferboesrichardson@gmail.com
Twitter: @ferboesR
Facebook: Ferboes Richardson

Testride Suzuki Satria FU 150 (cacingan)

image

Ferboes.com – Hallo masbro dan mbaksis, apa kabar semuanya…???

Semakin lama semakin banyak saja artikel testride saya nih 😀
Satu per satu motor milik orang saya pinjam hanya untuk sekedar merasakan dan mencicipi antara motor satu dan yang lainnya. Kali ini giliran saya testride motor bebek super dari Suzuki yaitu Suzuki satria FU 159 + ban cacing (baca: ban kecil).

image

Hal inilah yang membuat image motor alay melekat pada sang hyper underbone. Motor yang identik dengan modifikasi thai look menggunakan ukuran pelk dan ban yang lebih kecil dari ukuran ban standart. Untuk hal modifikasi ini memang hak sang owner dan disesuaikan dengan selera sang owner. Namun untuk keselamatan dan kenyamanan memang lebih baik Hindari penggunaan pelk dan ban kecil.

image

Gantungan kunci anti mainstream.

Okay, sekarang kita kembali ke laptop ke pokok bahasan yaitu Testride Suzuki satria FU 150. Motor ini memang terasa ringan bahkan paling ringan diantara motor-motor lain yang memiliki kubikasi mesin yang sama yaitu 150cc. Kontak “on” tarik tuas kopling dan Start engine… suara khas satria dengan knalpot standart masih terdengar merdu meskipun sang kuda besi sudah berumur sekitar 2 tahun. Saya suka suara dut… dut… dut… nya yang khas.
Tarik tuas kopling… kok agak sedikit keras ya…??? Sepertinya perlu diperbaiki nih koplingnya, karena sudah terasa keras dan kurang enak. Lepas perlahan dan… zztt…zztt… Mati…!!! Setelan koplingnya pendek sekali, musti terbiasa dulu nih sama setelan kopling yang seperti ini. Starter lagi dan kali ini gass agak sedikit saya putar lebih dalam, lepas kopling perlahan dan motor loncat membuat saya kaget hampir jantungan 😯 kecil-kecil galak juga nih motor…!!! Oke, mulai jalan perlahan-lahan dan masukin gigi 2 terasa sedikit ndut-ndutan nih motor… kencengin gas dan mulai running di jalanan depan rumah saya yang berbatu terjal dan khas perkampungan. Setelah merasa mulai adaptasi dengan stelan kopling pendek ini saya mulai geber lebih dalam lagiii….

image

Tebak berapa topspeed yang mampu saya raih…???

Kali ini saya geber hingga gigi ke-3 saja, dengan gaya yang sudah seperti sembalap pembalap beneran, nunduk-nunduk tanpa takut kepentok tutup tangki yang njendul, saya terus geber si hyper underbone…. seingat saya, topspeed yang berhasil saya raih saat itu mencapai 171 km/h pada gigi ke-6 di trek lurus 43 km/h pada gigi 3 dan RPM rendah di jalanan berbatu terjal dan berdebu :mrgreen: Kondisi jalanan yang kurang memadai beserta ukuran pelk dan ban yang tidak sesuai dengan kondisi sirkuit jalanan di kampung membuat saya tidak bisa mengeksplor si bebek super lebih jauh lagi. Jadinya yaaa….. cuman segitu doang lah testridenya…!!! :mrgreen:

image

Dalam testride singkat suzuki satria FU 150 ini dapat saya simpulkan sebagai berikut:
– Beban motor terasa paling ringan dibandingkan motor-motor lain yang memiliki kubikasi 150cc lainnya.
– Tarikan awal memang terasa galak dan butuh penyesuaian.
– Riding position terasa nyaman dan tidak terkesan kaku.
image

– Untuk kinerja shock breaker, di jalan berbatu terasa tidak nyaman sama sekali (perbandingan vario 125 :mrgreen: )
– Rem depan dan belakang bekerja sempurna bahkan khusus rem belakang terasa sangat pakem sekali. Saya beberapa kali ngesot dijalanan berbatu dan berdebu dikampung saya (untung gak sampai gubraakk)
– Apalagi ya…. cuma itu saja sih yang saya rasakan pada testride singkat ini. Mungkin pembaca ada yang memiliki satria FU 150 dirumah dan ingin menambahkan impresinya…

Oh ya, sekarang suzuki satria memiliki slogan baru yang keren lho…
“LO BOLEH START DULUAN, TAPI GUE FINISH DULUAN”

Sekian sekilas info, semoga berguna.

Written by Ferboes Richardson
Contact me:
Email: ferboesrichardson@gmail.com
Twitter: @ferboesR
Facebook: Ferboes Richardson